Sunday, May 30, 2010

Kebajikan Dimulai dari Diri Sendiri

Posted on 8:09 PM by Agazhw

Saat ditanya oleh siswanya, "Bagaimana seseorang bisa mengembangkan karakter moral yang baik ? "Konfusius menjawab "Kebajikan dimulai dari diri sendiri." Ketika seseorang mulai menekankan pada pengembangan moral, itu adalah awal kebajikan dan kebijaksanaan seseorang. Keindahan hakiki adalah saat seseorang memperkaya karakter moralnya, dan manifestasinya adalah kebaikan dan ketulusan. Perbedaan antara orang bajik dan penjahat tergantung apakah ia memupuk karakter moralnya atau tidak. Berikut ini adalah tiga cerita pada kultivasi karakter moral seseorang.

Orang Bijaksana Mampu Menyebarkan Kebajikan di Mana-mana
Dahulu kala, Para petani di Gunung Li menyerang perbatasan suatu lahan pertanian milik orang lain. Shun, salah satu dari nenek moyang budaya Tiongkok, pergi ke kaki Gunung Li untuk bertani. Setelah satu tahun, insiden seperti itu tidak terjadi lagi. Di waktu lain, para nelayan di tepi Sungai Kuning saling bersaing untuk pembagian wilayah sungai. Shun pergi ke sana untuk menjadi nelayan. Setahun kemudian, para nelayan belajar menghormati orang yang lebih tua. Di Daerah Yi bagian Timur, pembuat keramik sering menghasilkan produk-produk berkualitas rendah. Shun pergi ke sana untuk menjadi pembuat keramik. Setahun kemudian, keramik yang dihasilkan di daerah itu memiliki kualitas yang baik. Konfusius memuji, "Pertanian, perikanan, dan pembuat keramik diatur oleh Shun. Shun pergi ke tempat-tempat itu untuk mengajar orang-orang pertanian, menangkap ikan, dan memproduksi keramik. Shun menyentuh hati rakyat dengan kejujuran, kepercayaan, baik hati, dan perilaku berbudi. Orang-orang bersedia belajar dari dia. Ini adalah bagaimana seorang bijak mencerahkan orang. Seorang bijak mengajarkan kebajikan melalui tindakan-tindakannya. "

Ketat Terhadap Diri Sendiri, Namun Toleransi kepada Orang Lain
Selama Musim Semi dan Gugur, dan Negara dalam Periode Perang, Penguasa Jin menyerang Penguasa Chu. Meskipun tentara Chu mundur sembilan puluh li (satuan jarak Tiongkok), pasukan Jin terus melanjutkan serangan mereka. Pejabat tinggi Chu memohon kepada Raja Chu, "Mohon untuk kita membuat serangan balasan". Raja Zhuang dari Chu menjawab, "Ketika Raja sebelumnya memerintah, Jin tidak menyerang. bagaimanpun, sekarang Jin menyerang kita selama aku berkuasa di Chu. Ini salahku. Jika saya perintahkan untuk serangan balasan ke Jin, pejabat tinggi Chu akan dipermalukan dan sakit hati. Bagaimana aku bisa membiarkan itu terjadi?

"Para pejabat tinggi menjawab," Ketika Raja sebelumnya disini, Jin tidak menyerang Chu. Namun, sekarang kita adalah pejabat tinggi, Jin menyerang kita. Ini adalah kesalahan kita. Harap kaisar mengizinkan untuk membalas serangan mereka. " Raja Zhuang dari Chu menundukkan kepala dan menangis tersedu-sedu untuk sementara waktu. Kemudian dia bangkit dan memberi sikap hormat kepada masing-masing pejabat tinggi.

Setelah mendengar apa yang terjadi di Chu, orang – orang Jin berkata, "Raja Chu dan pejabat tingginya semua bisa mengakui kesalahan mereka, dan Raja Chu rendah hati dan sopan kepada para pejabat tinggi. Jelas mereka semua bersatu, dan pasukan mereka berada dalam kondisi prima. Oleh karena itu, kami mungkin tidak dapat menaklukkan Chu. "Akibatnya, pasukan Jin mundur dalam semalam dan kembali ke Jin.

Konfusius memberi ulasan mengenai insiden ini, "Dengan beberapa kata, Raja Zhuang Chu mampu menahan pasukan musuh di teluk. Karena Raja dan pejabat pemerintah menempatkan pentingnya kultivasi karakter moral mereka, bangsa hidup dalam damai. Hal ini tidak mengherankan bahwa negara Chu akhirnya menjadi negara yang kuat. Prinsip ini dinyatakan dalam sebuah puisi dari Puisi Klasik - 'Dengan memperlakukan semua orang walau yang dekat ataupun jauh dengan toleransi dan kerendahan hati, bangsa akan stabil '. "

Ketika orang bijak bertemu situasi apa pun, terutama selama dalam kesulitan, ia harus mengingatkan diri dengan kebenaran dan ketat terhadp diri sendiri. Di permukaan tampak dia memelihara prinsip-prinsip kebenaran, tetapi kenyataannya ia menjaga hatinya sendiri dan nalurinya. Dia harus selalu ingat untuk melaksanakan tugasnya dengan tenang dan hati damai , bersikap tegas dengan dirinya sendiri, tetapi memperlakukan orang lain dengan toleransi, dan memperlakukan semua makhluk dengan belas kasih.

Pada suatu kesempatan, murid-murid Konfusius sedang mengadakan diskusi. Beberapa siswa berbicara tidak tenang, menggunakan bahasa yang keras dan ekspresi wajah dramatis. Zi Zhang berkata, "Ketika membahas suatu masalah, Konfusius memberi sebuah contoh. Ketika guru kita berbicara, dia berbicara perlahan, lembut, dan tegas. Sikapnya tegas dan hormat. Dia mendengarkan dengan tenang sampai ia mengerti apa yang orang katakan, kemudian ia mengungkapkan pendapatnya dengan hati-hati dan tenang. Dia menempatkan dirinya dalam diri orang lain, dan sederhana dan sopan. Pemikirannya sangat baik dan menyesuaikan dengan etika sosial yang ditetapkan.

Dia berwawasan luas dan toleran terhadap orang lain. Karena dia mempraktekkan apa yang ia ajarkan, dia mampu menyebarkan pemikirannya mengenai moralitas dan keadilan. Ketika membahas sebuah masalah, orang-orang yang moralnya rendah cenderung banyak komentar dan sombong, dan suka membahas kesalahan orang lain. Ketika mereka berbicara, mereka sering menatap dan melemparkan kata-kata dengan cepat dan fasih. Mereka berbicara dengan emosi dan tidak rasional, dan sikap mereka adalah keras kepala. Ini bukan cara bicara seorang yang berbudi luhur. Kita harus belajar dari Konfusius. "

Zi Xia bertanya pada Konfusius, "Apakah orang berbudi luhur dinilai dari kata-katanya?" Konfusius menjawab, "Seorang berbudi luhur memiliki tingkat rasionalitas tinggi. Orang yang memiliki pengetahuan luas tetapi tidak memahami alasan di baliknya tidak dapat memenuhi standar orang berbudi luhur yang mencari pengetahuan sejati. meskipun kata-katanya bijaksana dan berlimpah, mereka masih tidak dapat membuat orang mendengarkan. Seseorang dengan nilai-nilai moral yang tinggi harus menghormati orang lain; ini adalah cara untuk menjaga moralitas tinggi. Seseorang yang memiliki kecerdasan dan kebijaksanaan harus berpikiran terbuka dan rendah hati; ini cara untuk menjaga kecerdasan dan kebijaksanaan. Seseorang dengan pengetahuan luas perlu untuk mengingatkan diri pada kurangnya pengetahuan; ini adalah cara untuk menjaga jati dirinya. Dengan menahan diri, orang selalu menyisakan ruang dalam hatinya.

Sumber:erabaru.net

No Response to "Kebajikan Dimulai dari Diri Sendiri"

Leave A Reply